Tuan rumah Bali United berhasil menundukan lawannya, Persipura Jayapura dalm pertandinganyang sangat sengit. Anak asuh Indra Sjafri menang 4-1 melalui drama adu penalti, setelah dalam waktu normal kedua tim berbagi angka 1-1.

Lama tak tampil dalam sebuah turnamen, Persipura sempat mengalami demam panggung. Tim berjuluk Mutira Hitam tersebut kerap melakukan kesalahan mendasar seperti kesalahan dalam memberikan umpan kepada rekannya.

Namun, saat pertandingan memasuki menit ke-20, Persipura mulai panas. Permainan mereka terlihat padu. Boaz Solossa dan kawan-kawan tampak melancarkan sejumlah ancaman yang cukup berbahaya.

Salah satu ancaman dikreasi Boaz pada menit ke-38. Di dalam kotak penalti, Boaz memberikan umpan terukur kepada Ian Louis Kabes. Dari sudut sempit, Kabes berusaha melepaskan tembakan tetapi mampu ditepis kiper Moch Dicky.

Sayang, Boaz tak bisa melanjutkan pertandingan karena mengalami cedera. Pelatih Osvaldo Lessa memainkan Ferinando Pahabol. Masuknya Pahabol juga belum memberi dampak besar. Persipura dipaksa bermain imbang 0-0 hingga jeda.

Seperti dilansir dari goal.com, Pelatih Bali United, Indra Sjafri, menambah daya gedor timnya dengan memasukkan Bayu Gatra pada babak kedua. Keputusan Indra berujung manis karena Bayu menjadi kreator dari gol Lerby pada menit ke-65.

Bayu yang menguasai bola di depan kotak penalti lawan memberikan umpan terobosan kepada Lerby. Lerby yang berdiri bebas dengan kaki kirinya melepas tembakan keras yang tak mampu dibendung Selsius. 

Persipura berusaha bangkit. Pahabol yang merangsek ke dalam kotak penalti lawan mampu melepaskan tembakan keras dengan kaki kirinya. Namun, usaha Pahabol belum membuahkan hasil karena bola gagal mengenai sasaran.

Setelah itu, Persipura terus mengancam dengan tembakan-tembakan yang dilepaskan. Namun hingga menit ke-70, usaha mereka masih gagal karena penyelesaian akhir yang buruk. 

Di dalam tekanan, Bali United melepaskan ancaman berbahaya melalui serangan balik pada menit ke-72.

Bayu Gatra memberikan bola terukur kepada Paulo Sitanggang yang merangsek ke dalam kotak penalti. Tinggal berhadapan dengan kiper lawan, Paulo malah memilih mengembalikan bola kepada Bayu. Paulo membuat keputusan keliru karena bola jatuh di kaki lawan.

Sekitar 15 menit sebelum jeda, pelatih Persipura Osvaldo Lessa memasukkan Lukas Mandowen. Dengan demikian, Mandowen berduet dengan Pahabol di lini depan.

Usaha Persipura untuk lepas dari kekalahan semakin sulit. Mereka bermain dengan sepuluh pemain setelah Fakdawer diganjar kartu merah pada menit ke-83. Pemain bernomor punggung 31 tersebut terlihat emosional dengan memukul Bayu Gatra.

Unggul jumlah pemain, Bali United berusaha memaksimalkannya dengan mencetak gol tambahan. Ironisnya, Bali United malah kebobolan melalui tendangan bebas Kabes pada masa injury time. Gol tersebut membuat Persipura mampu memaksa Bali bermain adu penalti.

Bali United akhirnya mampu memenangi adu penalti dengan skor 4-1. Kemenangan ini tidak lepas dari kegagalan dua penendang pertama Persipura, Lim Jun Sik dan Robertino. (goa/end)